Shama Israelu adonoi Ilahaini adonoi ahud (Wahai bani Israel Tuhan kamu dan Tuhan Kita adalah Tuhan yang Esa) -Yesus (Isa)

Sunday, August 16, 2009

ADAKAH AL-QURAN BERCANGGAH DENGAN SAIN MODEN?

Secara umum orang beranggapan bahawa sains moden berdasarkan pada kajian dan bukti sedangkan agama diikuti membuta tuli (Blind faith). Sehingga agama dan sains tidak serasi atau bercanggah, kalau ikut sains moden akan majujaya sedangkan ikut agama akan mundur.

Kalau kita rujuk sejarah, kedatangan Islam telah mengangkat harkat dan kemajuan Bangsa Arab di Mekah dan Medinah yang sebelumnya dianggap sebagai bangsa yang tidak bertamadun, bahkan Islam telah berjaya memimpin 2/3 dunia masa tu. Tetapi negara sekular yang mengutamakan sains semata-mata telah menyebabkan maruah manusia berada pada tahap yang paling rendah sehingga perempuan hanya dijadikan simbul sex semata.

Kalau kita lihat sepintas lalu negara-negara yang mengagungkan sain semata adalah maju secara fizikal tetapi sistem kekeluargaan runtuh, gejala sosial leluasa dan jenayah tinggi. Amerika Syarikat adalah negara maju, tetapi purata kes rogol yang direkod di sana berlaku setiap 30 saat, berapa ramai ibu tunggal yang terpaksa bekerja syif siang dan malam untuk menyara anak-anak mereka yang tidak mempunyai ayah?

Sain Moden membuktikan bahawa Allah wujud

General Theory Relativiti menunjukkan alam semesta ini berkembang dengan pesat, dan akan mengecut kalau kembali semula ke masa silam. Alam semesta dicipta tanpa masa, ruang atau jirim. Ini menunjukkan kejadian alam bukan secara kebetulan sebab alam adalah kejadian yang rumit sehingga perlu dicipta bukan tercipta sendirinya. Kalau dicipta maka ada pencipta, siapakah pencipta?

Analogy; sebuah balon kalau ditiup akan mengembang dan kalau dikeluarkan angin maka akan mengecut sehingga tahap yang kecil. Maka sama juga dengan alam kalau kembali ke asal hanya wujud satu titik kecil sahaja. Maka adakah titik kecil tersebut terbentuk dengan sendirinya? Jawapannya tidak, pasti ada yang menciptakannya.

ISLAM DAN SAINS MODEN

Adakah Islam dan sains moden serasi?
Nama-nama Pakar Sains yang beragama Islam yang banyak menyumbang terhadap perkembangan sains moden (Al-Khawarizmi/Algorism [750-850], Avicenna [981-1037], Geber (738-813], Ibn Khaldun [1332], Averosa [1128-1198] dan Albucasisi [936-1013])








Sumbangan Islam terhadap sain moden
1. Astronomi dan Geologi
a. Big Bang
Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahwasanya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami pisahkan antara keduanya (Al-Anbiyaa' 21;30). Ini menunjukkan bahawa terjadi suatu letupan kuat sebelum terbentuk dunia seperti dilaporkan dalam Teori Big Bang.
b. Permulaan alam dipenuhi asap tebal
Kemudian Dia menuju langit dan langit itu masih merupakan asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: "Datanglah kamu keduanya menurut perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa". Keduanya menjawab: "Kami datang dengan suka hati".(Al-Fushsilat 41;11).
c. Alam semesta berkembang pesat
Dan langit itu Kami bangun dengan kekuasaan (Kami) dan sesungguhnya Kami benar-benar meluaskannya (Az-Zhariyaat 51;47)
d. Bentuk bumi
Dia menjadikan malam melingkari siang dan mejadikan siang melingakrari malam (Az-Zumar 39;5). Ayat ini menunjukkan bumi berbentuk bulat.
Dan bumi sesudah itu dihamparkan-Nya (An-Naziyaat 79;30)
e. Gunung ganang sebagai pasak
Bukankah Kami telah menjadikan bumi itu sebagai hamparan?, dan gunung-gunung sebagai pasak? (An-Naba' 78;6-7)
f. Orbit Matahari dan Bulan
Tidaklah mungkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malam pun tidak dapat mendahului siang. Dan masing-masing beredar pada garis edarnya (Yaasin 36;40)
g. Matahari berputar pada paksinya
Dan Dialah yang telah menciptakan malam dan siang, matahari dan bulan. Masing-masing dari keduanya itu beredar di dalam garis edarnya (Al-Anbiyaa 21;33)
2. Fizik (Atom)
Tidak ada tersembunyi daripada-Nya seberat zarrah pun yang ada di langit dan bumi serta tidak ada (pula) yang lebih kecil dan lebih besar daripada itu, melainkan tersebut dalam Kitab yang nyata (Lohmahfuz)",(As-Saba' 34;3)
3. Botani dan Perubatan
Dan menjadikan padanya semua buah-buahan berpasang-pasangan, Allah menutupkan malam kepada siang (Ar-Ra'd 13;3)
Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat kebesaran Allah (Az-Dzariyaat 51;49)
Daripada perut lebah keluar madu yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia (An-Nahl 16;69)
4. Embriologi
Kemudian Kami jadikan air mani yang disimpan dalam rahim. Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang berbentuk lain. Maka Maha Suci lah Allah, Pencipta Yang Paling Baik (Al-Mukminun 23;13-14).
Di ayat yang lain, Allah juga menjelaskan tentang penciptaan manusia.
Ketahuilah sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu dan Kami tetapkan dalam rahim, apa yang Kami kehendaki sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi (Al-Hajj 22;5)
Jantina Bayi
Bahwasanya Dialah yang mematikan dan menghidupkan, dan bahwasanya Dialah yang menciptakan berpasang-pasangan lelaki dan wanita (An-Najm 53;44-45).

1 comment:

  1. jangan gne tulisan bewarna kuning...

    ReplyDelete